Piknik di Bandung

Ama tiba di rumah di penghujung tahun 2015. Ia menyetir sendiri dari Jakarta selepas kerja setengah hari. Tak lama kemudian Inong menyusul membawa persediaan makan kami bertiga di rumahnya. Piknik di Bandung lebih asyik dengan kuliner. Bertiga kami mencicipi 3 paket makan malam di De Kiosk’me-nya Wendi, sahabatku di Fa88, yang baru Grand Launching Tahun Baru 2016.

image

Tertidur

Ajakan Nur Rina teman Inong lewat, foto bareng di Taman Vanda terhambat pilihan jalan, bahkan rencana nikmati langit Bandung bertabur percikan kembang api dari loteng Inong pun tak kesampaian. “Feel likes home ya, “kata Inong. Ama dan aku langsung merebahkan diri di atas sofa. Barang-barang di atasnya sudah tersingkir. Entah kapan Inong menghamparkan kasur depan TV. Tahu-tahu pas aku terbangun lewat tengah malam melihat Ama dan Inong tidur.

“Kalian mah, padahal suara petasan dan terompet bergantian di TV dan dari kejauhan, “Inong menghardik kami yang tertidur di malam tahun baru 2016. Aku terbangun, mandi, dan menikmati sarapan buah dan batagor yang dihangatkan Inong. Nikmatnya.

Nyonyah Inong

Sopir spesial sudah siap membawa Nyonyah Inong dan aku jalan-jalan. “Jadi kita kemana nih?” tanya Ama dengan sabar. “Kayaknya Tenno keterusan manggil nyonyah karena ada teman yang selalu menyampaikan alasan terlambat hadir suka menyebut dirinya Ijah bla bla bla, “jelas Inong sambil menunjukkan jalan yang dilalui Ama.

Inong berkali-kali memberikan beberapa alternatif jawaban setiap kali ditanya Ama mau ke arah mana. “Ayo Nong. Berani ambil keputusan. Hampir tanpa resiko koq! “seruku dari kursi belakang. “Ama dengan senang hati ikuti Inong kan?”tanyaku pada Ama. “Aku bukan peragu, tapi penuh pertimbangan, “kata Inong. Jawaban Inong jadi pintu masuk obrolan yang lebih serius. Inong yang baik hati, penyayang, dan penuh pertimbangan, masih belum menemukan pasangan hidup. “Sekali ini Nong, berani gagal berani mencoba, tapi yakinkan diri dulu kalau Inong sangat menginginkan menikah,”akhirnya kalimat ini meluncur juga dari pikiranku.

Menikmati Liburan

“Yaah…kirain Inong pernah ke Puncak Bintang!” seru Ama sambil  tancap gas. Jalan sempit dan mendaki sepanjang 10 km berhasil ditaklukkan Ama dengan mulus. Bukit Bintang sudah dipenuhi anak-anak muda berpasangan. Beberapa keluarga juga terlihat membawa anak-anak mereka bahkan yang masih bayi.

Alhamdulillah hujan baru turun setelah kami selfie di Puncak Bintang dengan kamera HP Ama yang canggih. Ama benar-benar hebat. Ia membawaku dan Inong langsung ke Diva di jalan Sumatera. Huda turun di pintu gerbang rumahnya. Hujan yang mengguyur Kota Bandung tidak mengurungkan niat nyanyi bareng di tempat karaoke. Ama juga berbaik hati mencarikan lagu-lagu favorit untuk kami nyanyikan selama 2 jam di Diva.

image

Selfie di Almamater

Keuntungan terbesar piknik di Kota Bandung adalah kesempatan untuk selfie di SMAN 3 dan ITB, tempat kami bermain dan belajar bersama. Niat  sarapan di Sari-sari terpaksa dialihkan. Sari-sari, Moms kitchen dan beberapa tempat makan favorit warga Bandung masih tutup. Kami pun memilih sarapan di Two Cents. Mug titipan Andri pun diabadikan disana. Sayang sekali Oding-panggilan akrab Andri, sudah sarapan di tempat lain

 

SMAN 3 Bandung terletak di jalan Belitung No.8, hanya 10 menit dari tempat kami sarapan. Satpam sekolah mengijinkan kami untuk berselfie ria di almamater. Inong menata gaya di beberapa sudut yang menarik untuk diabadikan.

 

Setelah puas selfie di sekolah, kami mengantar Inong ke lokasi proyeknya di Ciumbuleuit. Apartemen Parahyangan berlantai 31 sudah berdiri tegak di Bandung Utara. “Semuanya sold out dalam waktu 6 bulan lho!” Kata Inong saat mengajak kami naik ke lantai 26. Tentu saja selfie dengan latar belakang Bandung di waktu pagi tak terlewatkan.

Hari ini, aku dan Ama menikmati layanan pijat Bersih Sehat di Jl. Tirtayasa. Inong bekerja setengah hari. Ama mengajakku selfie di area Teknik Lingkungan, tempatnya kuliah sambil menunggu Inong. Kami bertiga kembali bertemu di depan pitstop ITB88 di kampus biru. Ama penasaran mengajak kami selfie depan Aula Barat dan Timur.

Piknik 2 hari di Bandung kami tutup dengan makan siang di Rasa. Hujan deras di luar restoran membuat kami enggan beranjak keluar. Akhirnya Ama dan Inong kembali ke rumah masing-masing dari rumahku di Kanayakan. Seluruh file lagu favorit Ama sudah disimoan di flash disk khusus sebelum kedua sahabat dekatku pamit.

Advertisements

Bersiap Menikmati Alam Nusantara

Pagi ini rasanya ngantuk banget sampai terlewat mampir di toilet saat Pak Asep isi BBM.  Perjalanan rutin Bandung-Jakarta pp kembali diramaikan obrolan hangat di wa grup ITB88 dan sobat SMA, MYAF.

[16/11 06:41] Inong: hilapan teh cingcirining kirang ameng ntie….☺
[16/11 06:41] yanti kerlip: Hayuuu urang ameng deui
[16/11 06:41] Ama: Yuk next trip gili2an di NTB
[16/11 06:42] Ama: Inong tuh yg udah explore lombok
[16/11 06:42] Inong: aq koq sekarang2 agak2 gimana ya klo dgr kata naek kapal….
[16/11 06:42] yanti kerlip: Nti mah masih belum berani nyebur euy
[16/11 06:42] yanti kerlip: Belajar dulu ah
[16/11 06:42] yanti kerlip: Biar berani snorkling
[16/11 06:43] Inong: rada2 paur gitu…. nggak bisa pool nikmatin jiga dulu…. adrenaline dah jauh berkurang gitu….??
[16/11 06:43] Ama: Kudu belajar Ntie….indah banget under water laut indonesia…
[16/11 06:44] Inong: kmrn sebener nya aq takut bing…. cuma ditahan… makanya jd lieur jigana dr situ…. stress.. 😂
[16/11 06:44] yanti kerlip: Icha mau ngajarin cenah
[16/11 06:44] yanti kerlip: Waah Inong takut?
[16/11 06:44] Ama: Yg di belitung tea Nong?
[16/11 06:44] Feby A1-2: Yg penting sih jgn panik
[16/11 06:44] Inong: di sabuga cenah ada kelas diving ntie… pengen oge gabung uuy… 😂
[16/11 06:45] yanti kerlip: Mau ah diajar renang dulu…baru diving ya
[16/11 06:45] Inong: iya ntiiii… itu aq takut sebenernyaaaa…. hahahaha
[16/11 06:45] Inong: makanya nnggak berani lepas tali…. gkgkkgkgkgk
[16/11 06:45] Ama: Yup…yg penting jangan panik n santai. Krn kata mas2 perahu….daya ngapung cewe lebih besar dr cowo…..teuing heureuy teuinb beneran 😉
[16/11 06:49] Inong: teuing asa jd paur an gitu….
[16/11 06:49] Inong: dulu rafting aq seneng2 aja… asyik… skrg klo diajakin rafting aq mikir 2x dulu kayaknya… 😁
[16/11 06:51] yanti kerlip: Inong traumanya kita tangani dg latihan yuk
[16/11 06:53] Inong: iya  ntie… hrs nih…
inong rasain ini abis dibolak balik di banana boat gitu…  3x diceburin 😤
[16/11 06:53] Inong: nah itu dia… semangat ahad nya itu… aya weeee gangguan…. hahahaha
[16/11 06:55] Inong: nong lg nimbang2 apa sabtu sore pulang kantor ya… ??
[16/11 06:55] yanti kerlip: Nah sabtu sore juga asyik

Sepenggal obrolan pagi dengan sahabat lama pasti diikuti rencana jelajah Nusantara. Kali ini saya sudah bertekad untuk menyiapkan diri. Latihan berenang dan diving di Sabuga jadi pilihan yang menarik apalagi dilakukan dengan sahabat.

Masa Indah di SMA

Keputusan untuk mengenakan jilbab saat di SMA menuntun saya pada masa menata idealisme yang unik. Hampir setiap pulang sekolah saya selalu mampir di Masjid Al Kautsar belajar tafsir dari kakak kelas. Saya mereguk ilmu dan dukungan dari aktivis yang luar biasa. Saking dekatnya persahabatan kami, teman-teman mengira saya akan menikahinya saat dewasa kelak. Kepintarannya berorganisasi dan memetakan permasalahan di negeri ini begitu memukau. Tak jarang ia mampir di rumah membawa sahabat-sahabat lain sesama ketua OSIS dari SMA lainnya. Kami sering melaksanakan diskusi atau pelatihan.

Sisi lain dari kehidupan remaja saya tumbuh bersama Feby, Rahma, dan Inong. Kami sekelas sejak kelas 1 SMA. Prestasi kami berempat biasa-biasa saja. Satu hal yang pasti, persahabatan kami makin lekat seiring bertambahnya usia.

image