Menjalin ASMARA Pasca Reuni di Bandung

Pelembagaan Sekber SRA adalah salah satu strategi Asdep Pemenuhan Hak Anak Atas Pendidikan, Kreativitas, dan Budaya dalam upaya  percepatan gerakan Sekolah Ramah Anak (SRA). Website https://sekber-sra.com pun siap diluncurkan pada Hardiknas 2018. Para fasilitator SRA Nasional berkomitmen memperkuat strategi tersebut dengan menjalin ASMARA (Asosiasi Srkolah Madrasah Ramah Anak) di daerah masing-masing pasca reuni di Bandung.

“Untuk menjadikan SRA sebagai budaya di sekolah perlu dipikirkan bentuk-bentuk fasilitasi/pendampingan sesudah sekolah melaksanakan deklarasi. Deklarasi penting sebagai komitmen awal, tetapi pendampingan jauh lebih penting sehingga SRA tidak hanya slogan/spanduk, “kata Asgarylman, ketua Forum SRA Maros dalam wag Santai di Bandung. YantiKerLiP mengajak Dr. Sadimin dan  Dr. Sowiyah mengobrol secara terpisah untuk mengumpulkan praktik-praktik baik SRA menjawab kegelisahan Asgar. Kedua pakar pendidikan ini sepakat untuk menjalin ASMARA di Brebes dan Metro.

Indikator T3MU MeSRA

Semangat kerja para fasilitator SRA Nasional bagai dian tak kunjung padam. Pagi ini wag sudah ramai membahas indikator Mau, Mampu,Maju Menuju Sekolah Ramah Anak (T3MU MESRA). YantiKerLiP mengangkat praktik baik persyaratan penetapan MeSRA Bertuah oleh Kadisdik Deli Serdang.

Tentu saja usulan ini mendapatkan tanggapan serius dari para pegiat aktif: Riyanto Brebes yang berhasil menggerakkan UPT Kecamatan menerbitkan SK SRA dan menyediakan plang SRA di 350 SD dan SMP,  Zamzam tim penyusun kebijakan  dan N, S,P,K SRA, Azhari dari Elpamas Pringsewu, dan Bagus,  provokator  SRA yang berhasil menggiatkan SRA dan KerLiP di Indonesia Timur.

“Saya berharap persyaratan SRA selaras dengan apa yang disampaikan di setiap kesempatan yang kita kemas dalam T3Mu MeSRA…tahap awal cukup Mau yang diindikasikan dengan adanya deklarasi, SK atau papan nama atau spanduk SRA. Setelah itu baru melalui proses Mampu yang ditunjang modal dan pendampingan pemerintah dan inovasi sekolah, “kata Elvi Hendrani dalam tanggapan tertulisnya. Pernyataan ketua Sekber SRA ini diamini oleh Bagus, “Setuju bu…karena untuk mendorong satuan pendidikan pada tahapan MAU tantangannya luar biasa. Ini yang kami rasakan di daerah dengan model bottom up”. Alhamdulillah.  Terbuka kesempatan luas bagi semua satuan pendidikan untuk berani mendeklarasikan SRA tanpa beban.

Beberapa fasilitator SRA yang juga pegiat Keluarga Peduli Pendidikan, seperti Dr. Sowiyah, Baharudin, Ekasari, Azhari, Bagus,dan YantiKerLiP berkomitmen untuk mendukung T3MU MESRA dengan mendirikan Kopsya Sahabat KetLiP

IMG-20171211-WA0058

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s