Sedekah 01: Tutur Kata yang Baik

Abu Syuraih berkata kepada Rasulullah ﷺ :

يَا رَسُولَ اللَّهِ، دُلَّنِي عَلَى عَمِلٍ يُدْخِلُنِي الْجَنَّةَ

“Wahai Rasulullah, tunjukkanlah padaku suatu amalan yang dapat memasukkanku ke dalam surga.” Lalu Beliau bersabda :

إِنَّ مِنْ مُوجِبَاتِ الْمَغْفِرَةِ بَذْلُ السَّلامِ، وَحُسْنُ الْكَلامِ

“Di antara sebab mendapatkan ampunan Allah adalah menyebarkan salam dan bertutur kata yang baik.” [HR Thabrani]

Perangai jahiliyah identik dengan perilaku keras dan kasar dan sebaliknya, Ajaran islam identik dengan berlemah lembut  dalam perilaku dan bertutur kata. Inilah yang menjadi magnet dari dakwah Rasulullah Saw sebagaimana difirmankan Allah Swt :

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ الله لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظّاً غَلِيظَ القلب لاَنْفَضُّواْ مِنْ حَوْلِكَ

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.” [QS. Ali Imran: 159]

Imam Ahmad berkata : yang dimaksud dengan “fadzdzan” (keras) adalah “ghalidzal kalam” (perkataan kasar).

Al-Hasan Al-Bashri mengatakan, “Inilah (Berlaku lemah lembut) akhlaq Muhammad ﷺ yang merupakan tugas utama diutusnya beliau “. [Tafsir Ibnu Katsir]

Ketika Rasulullah ﷺ diminta untuk mendoakan jelek kepada kaum musyrikin maka Beliau menjawab :

إِنِّي لَمْ أُبْعَثْ لَعَّانًا وَإِنَّمَا بُعِثْتُ رَحْمَةً

Sesungguhnya aku tidak diutus untuk melaknat (mendoakan kejelekan) akan tetapi aku diutus sebagai rahmat (kasih sayang semesta alam) [HR Muslim]

Di samping memberikan contoh, Rasulullah ﷺ juga memberikan motivasi agar kita senantiasa berkata-kata baik. Antara perkataan yang baik dan sedekah  harta memiliki kesamaan, yaitu sama-sama menyenangkan orang lain. Maka tak heran jika Rasul ﷺ bersabda :

وَالْكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ

“Tutur kata yang baik adalah sedekah.” [HR Bukhari]

Perkataan yang baik itu akan melindungi pelakunya dari adzab neraka, Rasulullaj ﷺ bersabda :

اتَّقُوا النَّارَ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ فَإِنْ لَمْ تَجِدْ فَبِكَلِمَةٍ طَيِّبَةٍ

“Selamatkanlah diri kalian dari siksa neraka, walaupun hanya dengan separuh kurma. Jika kalian tidak mendapatkannya, maka cukup dengan bertutur kata yang baik.” [HR Bukhari]

Perkataan yang baik juga merupakan salah satu sifat calon penghuni surga. Diriwayatkan dari ‘Ali RA, Nabi ﷺ bersabda, “Di surga terdapat kamar-kamar yang bagian luarnya dapat dilihat dari dalam dan bagian dalamnya dapat dilihat dari luar.” Kemudian seorang Arab Badui bertanya, “Kamar-kamar tersebut diperuntukkan untuk siapa, wahai Rasulullah?” Beliau pun bersabda:

لِمَنْ أَطَابَ الْكَلَامَ وَأَطْعَمَ الطَّعَامَ وَأَدَامَ الصِّيَامَ وَصَلَّى لِلَّهِ بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ

“Kamar tersebut diperuntukkan untuk siapa saja yang tutur katanya baik, gemar memberikan makan (pada orang yang butuh), rajin berpuasa dan rajin shalat malam karena Allah ketika manusia sedang terlelap tidur.” [HR Turmudzi]

Betapa pentingnya bertutur kata yang baik, Allah Swt mencontohkan langsung dalam firman-firman-Nya. Bertutur kata yang baik dan halus tercermin dalam bahasa sindiran (Ta’ridl) yang digunakan dalam firman-Nya mengenai status Zaid:

ما كانَ مُحَمَّدٌ أَبا أَحَدٍ مِنْ رِجالِكُمْ

“Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu”. [QS Al-Ahzab: 40]

Kata “seorang laki-laki di antara kamu” yang dimaksud adalah Zaid yang mengaku sebagai putera Muhammad ﷺ . Teguran Allah SWT ini merupakan pekerti kelembutan karena tidak menyebut nama secara spesifik. Di sisi lain bahasa kinayah seperti ini bermanfaat memperluas sasaran hukum. Az-Zamakhsyari berkata:

ويجوز أن يكون السبب خاصاً والوعيد عاماً ، ليتناول كل من باشر ذلك القبيح ، وليكون جارياً مجرى التعريض بالوارد فيه ، فإنّ ذلك أزجر له وأنكى فيه

Boleh jadi asbabun nuzul itu berlaku khusus namun ancamannya berlaku umum sehingga ayatnya mencakup semua orang yang melakukan kejelekan yang sama dan hal itu menjadi bahasa sindiran yang mana bahasa sindiran itu lebih mengena (efektif) [Al-Kasysyaf]

Dalam perilaku dan perkataan yang lembut, Allah mencontohkannya, Rasulpun mencontohkannya,demikian pula para ulama kita mencontohkannya.

Fastabiqul khoirot

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s